Jumlah Pengunjung

Thursday, 24 January 2013

Menjawab Tuduhan sebagai sesat !!!



Soalan: Ada seorang tokoh ilmuwan di Malaysia mengatakan iLMU suka menyesatkan ilmuwan Islam yang lain. Apa komen ustaz?
Jawapan:
Siapa yang kami sesatkan batang tubuhnya? Dia kena bezakan di antara kita mengkritik ideologi atau pemikiran yang dibawa dengan berbicara tentang batang tubuh orang tersebut. Contohnya, saya tidak bersetuju dengan cara yang dibawa oleh Dr. Yusuf Al-Qaradhawi berfikir di dalam beberapa hal. Contohnya di dalam hal demonstrasi. Dia di antara tokoh yang membangkitkan semangat rakyat di Mesir untuk bangkit menjatuhkan pemerintahan kuku besi Hosni Mubarak.
Walaupun Hosni Mubarak ini dikatakan zalim, makan duit rakyat –wallaahua’lam tentang hal itu kerana kita tidak melihatnya dengan mata kepala kita- tetapi adakah Islam mengajar kita cara berdemonstrasi sehingga pada hari ini ia telah menjadi budaya di Mesir. Pada hari ini, kerajaan yang baru naik, kerajaan Morsi yang belum sempat memerintah, tidak sampai 6 bulan rakyat di sana sudah membuat demonstrasi menyuruhnya turun.
Mengapa hal ini terjadi, kerana ia telah menjadi budaya. Kalau kita bawa penyakit ini di sini, akan jadi huru haralah negara kita. Jika diganti dengan pemerintah baru sekalipun, tidak sampai beberapa minggu rakyat akan membuat demonstrasi menyuruh turun.
Hal ini adalah penyakit. Maka saya tidak bersetuju pendapat Al-Qaradhawi di dalam bab ini. Al-Qaradhawi di Qatar tidak membuat demonstrasi dan dia tidak mengkritik atau menyuruh Raja Qatar turun. Apa yang dia buat di Qatar? Sebaliknya dia bercakap tentang kaum Muslimin di Mesir. Jadi di dalam bab ini saya tidak bersetuju.
Bahkan ada orang cuba membawa pendapatnya untuk mengharuskan demonstrasi atau rusuhan di negara kita. Dinamakan dengan demonstrasi aman. Apa yang aman? Demonstrasi (tunjuk perasaan tidak puas hati/protes) sifatnya tidak aman. Sejarah telah membuktikan beberapa kali demonstrasi berlaku adakah ianya aman?
Sebab itu prinsip Islam menutup ruang-ruang yang boleh membawa kepada kerosakan yang lebih besar. Sebab itu Allah memerintahkan supaya “Jangan dekati zina”, bukan “Jangan berzina”. Maksud mendekati zina adalah segala ruang-ruang atau perbuatan yang boleh membawa kita kepada zina, perbuatan itu juga diharamkan maka apatah lagi berzina. Itu kaedah yang Islam bawa.
Apabila kita membuka ruang keburukan dengan membolehkan demonstrasi, kita tidak mampu mengawal lisan-lisan manusia, kita tidak mampu mengawal emosi manusia, dan ini boleh menyebabkan berlaku pergaduhan.
Ini yang berlaku. Kita mengkritik ideologi dan pemikirannya. Tetapi ada orang yang marah dan tidak boleh jika ada orang mengkritik tokoh yang dia sanjung. Dia kritik orang tidak mengapa. Ini satu penyakit. Dia kritik orang itu, dia kritik orang ini, orang itu salah, orang ini salah, itu semua tidak ada masalah baginya, suruh pula orang terima kritikannya. Tetapi apabila ada orang mengkritik tokoh yang dia sanjung, macam belangkas, dia melompat dan tidak boleh duduk.
Jadi saya kira tidak ada isu di sini, kerana kita mengkritik ideologi dan pemikiran, sama seperti kita mengkritik pluralisme, tidak kira siapa pun yang membawa pemikiran tersebut. A’udzubillah, jika saya membawa ideologi pluralisme contohnya, saya juga terbuka untuk dikritik. Kita kena terbuka untuk dinilai dan kita juga harus untuk menilai pendapat-pendapat, bukan dengan cara menghina atau maki hamun, tetapi dengan cara ilmiah berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah.
Wallaahua’lam.


No comments:

Post a comment

Member BSK